oleh

Kunjungi PWI Lampung, PT HK : Banyak Hal Yang Harus Dikomunikasikan Dengan Pers

BANDAR LAMPUNG, Saibetik.com – Dalam rangka membudayakan ketertiban berlalulintas di Jalan Tol, PT Hutama Karya (HK) dan PWI Lampung akan menggelar seminar bersama.

Branch Manager PT HK Hanung mengatakan keberadaan jalan tol menjadi salah satu sektor melajunya peningkatan ekonomi daerah, namun juga memiliki beberapa peristiwa akibat kelalaian pengguna tol.

“Banyak hal yang harus dikomunikasikan dengan kawan kawan pers, terkait informasi informasi seputar jalur Jalan Tol,” kata Hanung, Senin (17/1/2022).

Hanung memaparakan Jalan Tol Trans-Sumatra adalah jaringan jalan tol sepanjang 2.818 km di Indonesia, yang direncanakan menghubungkan kota-kota di pulau Sumatra. Dari Lampung hingga Aceh.

“Jalan Tol tersebut merupakan jalur nadinya Pulau Jawa dengan Pulau Sumatra dan kelanjutan dari Jalan Tol Jakarta-Merak. Tol Bakauheni-Terbanggi adalah pintu Sumatera,” ucap Hanung.

Dijelaskannya Peraturan Presiden No.100 Tahun 2014 yang kemudian diubah dengan Peraturan Presiden No. 117 Tahun 2015, Pemerintah memberi amanat kepada Hutama Karya untuk membangun dan mengembangkan Jalan Tol Trans-Sumatera.

“Jalan tol ini akan menghubungkan Lampung dan Aceh melalui 24 ruas jalan berbeda, yang panjang keseluruhannya mencapai 2.704 km dan akan beroperasi penuh pada 2024,” ungkapnya.

Sebagai pulau terbesar kedua di Nusantara dengan populasi melebihi 55 juta jiwa, Sumatera memainkan peran penting dalam perekonomian negara. Dianugerahi beragam potensi alam dan komoditas berlimpah, mulai dari karet, minyak kelapa sawit, kopi, minyak bumi, batu bara, dan gas alam, pada tahun 2015 Sumatera menyumbang 22,21% produk domestik bruto (PDB) Indonesia, terbesar kedua setelah Jawa, menurut Badan Pusat Statistik (BPS).

“Oleh karena itu, kemajuan dan keberlanjutan perekonomian Sumatera sangat penting untuk memastikan stabilitas dan pertumbuhan di kawasan tersebut. Jika pertumbuhan terhenti, perkembangan daerah sekitarnya pun akan terhambat. Dan ini butuh penyampaian informasi yang tepat oleh media,” jelasnya.

Sementara, Ketua PWI Lampung Wirahadikusumah menyambut baik audensi tersebut. Dan akan mengagas rencana diskusi bersama media dan stakeholder terkait membudayakan ketertiban di Jalan Tol.

“Image-image negatif yang selama ini berkembang seputar jalan tol itu akibat minimnya informasi yang benar. Maka kita bangun komunikasi bersama pengelola Tol sehingga sosialisasi terkait informasi informasi seputar tol,” kata Wira.

Wira berharap diskusi upaya menekan angka kecelakaan lalu lintas yang terjadi di jalan tol dan membangun budaya tertib di jalan tol. Yang mana, kata Wira, hal tersebut bukan tanggung jawab PT HK saja, tetapi kita semua.

“Termasuk PWI di dalamnya,” tandasnya.(*)

Laporan Siska Purnama

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed