oleh

Hakteknas ke-25, Gubernur Arinal Ciptakan Masyarakat Maju dan Berdaya Saing

BANDARLAMPUNG – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung menggelar webinar memperingati Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) ke-25 di Hotel Emersia, Bandar Lampung, Selasa (17/11/2020).

Mengangkat tema “Inovasi dan Riset untuk Lampung Berjaya”. Pemprov juga menyerahkan hadiah Lomba Apresiasi Anugerah IPTEK Provinsi Lampung tahun 2020, kepada para pemenang.

Gubernur Lampung Arinal Djunaidi diwakili Sekretaris Daerah Provinsi Lampung Fahrizal Darminto menjelaskan, Pemprov mendorong sinergi antara pemerintah, industri dan juga lembaga peneliti baik perguruan tinggi maupun independen. Hal ini yang lebih dikenal dengan triple helix, untuk menciptakan kehidupan masyarakat yang maju dan berdaya saing.

“Sejalan dengan visi menciptakan kehidupan masyarakat yang maju dan berdaya saing, Pemprov Lampung terus berupaya mendorong penyatuan sumber daya penghasil teknologi dan peningkatan akses atas informasi, dan keterampilan melalui sinergi tripel helix antara pemerintah, industri dan juga lembaga peneliti baik perguruan tinggi maupun independen,” imbuhnya dalam siaran pers yang diterima Saibetik.com.

Provinsi Lampung mendapat peringkat ke-2 terbaik dalam penanganan covid-19 pada Juni 2020. Dan masuk nominasi lomba IGA (Innovative Government Award) sebagai klaster Provinsi terinovatif tahun 2020 bersama 7 Provinsi lainnya.

“Pandemi covid-19 telah menjadi salah satu tantangan terbesar dalam hidup kita, membuat banyak belajar untuk membangun  dukungan atas pertumbuhan yang berkelanjutan, inklusif, dan peka terhadap gangguan tiba – tiba, baik di ranah sosial, kerja maupun keluarga. Tentunya hal ini tidak terlepas dengan memanfaatkan teknologi dan inovasi dari segala lini masyarakat,” ujarnya.

Dalam penanganan Covid-19 Provinsi Lampung juga memiliki strategi mempromosikan gerakan masyarakat berbasis inovasi. Hal ini dilaksanakan melalui sosialisasi gerakan masyarakat dalam penyiapan tatanan normal baru produktif dan aman covid-19. Diantaranya yaitu Saatnya Ikut Ber Gerak Untuk Rakyat (Siger) dan Jumat Barokah.

“Dari sisi pengarusutamaan ekosistem inovasi, strategi pengembangan inovasi terkait tatanan normal baru terlihat di Database Inovasi Daerah Lampung juga telah masuk nominasi penghargaan Provinsi terinovatif Kemendagri,” ujarnya.

Tatanan baru dicanangkan, lanjutnya, dengan maksud mengurangi kontak fisik dan juga mengangkat teknologi pembantu untuk sterilisasi virus. Sejalan dengan visi menciptakan kehidupan masyarakat yang maju dan berdaya saing.

“Kita harus berupaya untuk mendorong penyatuan sumber daya penghasil akses teknologi informasi, dan peningkatan akses atas informasi dan keterampilan. Demi mendukung iklim inovasi yang baik dan mendorong tumbuhnya kreativitas potensial di Provinsi Lampung kita juga perlu meningkatkan sumber daya manusia yang kreatif, inovatif dan tanggap,” kata Sekdaprov.

Sementara itu, Kepala Balitbangda Provinsi Lampung Hamartoni Ahadis menyampaikan tujuan dari kegiatan Webinar tersebut untuk
menyebarluaskan informasi, data, hasil-hasil inovasi dan riset di Provinsi Lampung, serta menumbuhkembangkan kesadaran pemerintah daerah dan masyarakat tentang perlunya budaya IPTEK dalam kehdupan sehari-hari.

“Selain itu, mendorong kreatifitas dan inovasi masyarakat Lampung untuk mendorong peningkatan daya saing daerah dan Sebagai ajang mempromosikan hasil-hasil inovasi Lampung yang menjadi pemenang dalam Lomba Apresiasi Anugerah IPTEK tahun 2020,” pungkasnya.(SAI02)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed